Jumat, 03 September 2010

ilmuan1

 Adi Setia - Sains Islam Membangun Harga Diri Muslim

Sains Islam sering disalah-ertikan. Kerap Sains Islam terwajah pada nama-nama universiti Islam yang dibangunkan, tapi kandungannya kosong dari makna Sains Islam yang dimaksudkan dari kacamata pelopornya. Meskipun antara Seyyed Hossein Nasr dan Syed Muhammad Naquib al-Attas masing-masing ada perbezaan perspektif tentang Sains Islam, tapi keduanya sepakat bahawa memang terdapat kelemahan dalam perspektif Sains Barat. Dalam wawancara ini, Prof Madya Dr. Adi Setia Mohamad Dom merupakan antara produk dari ISTAC, institusi yang kerap disinonimkan dengan al-Attas tersebut. Kini beliau merupakan akademia di UIA, dan juga penyelidik bersekutu di INSPEM, UPM. Tesis PhD beliau sendiri sangat menarik, The Physical Theory of Fahkr al-Din al-Razi. Justeru, wawancara ini cuba untuk meninjau pandangannya tentang Sains Islam.
Dari sudut bahasa, apa bezanya sains, ilmu, al-’ilm, knowledge, science, dan Scientia?
Secara ringkas, semua perkataan itu bererti ilmu pengetahuan dan ilmu kepakaran secara umum, cumanya hanya pada zaman moden istilah “sains” dibataskan kepada sains tajribi semata-mata.
Apakah terjemahan yang tepat untuk “Islamization of knowledge” yang dianjurkan oleh Ismail Faruqi?
Gagasan asal “Islamization of knowledge” (pengislaman ilmu) dihuraikan secara tersusunatur oleh Syed Muhammad Naquib al-Attas, bukan oleh Ismail al-Faruqi. Lebih baik kita mengikut gagasan al-Attas. Semua huraian saya tentang sains Islam dan pengislaman sains bertitik-tolak daripada al-Attas, bukannya al-Faruqi. Kelebihan pendekatan al-Attas amat jelas berbanding dengan pendekatan al-Faruqi yang kurang matang dan kabur. Lagipun, bagi kita di Nusantara, al-Attas lebih berkaitan ekoran banyaknya contoh-contoh diambil daripada latar sejarah budaya dan ilmu ulama Melayu-Islam.
Bagaimana sejarah dan kemunculan gagasan Pengislaman Ilmu?
Sebagai satu proses, pengislaman ilmu sudah bermula sejak munculnya agama Islam, tapi hanya pada zaman ini kita bagi istilah khusus bagi proses itu, iaitu “Pengislaman Ilmu,” demi kerana kita perlu harungi cabaran ilmiah yang mengasak hebat dari barat.
Apakah peranan dan sumbangan Sayyed Hossein Nasr dan Syed Muhammad Naquib al-Attas pula dalam gagasan ini? Dan, apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan gagasan Pengislaman Ilmu, atau Sains Islam ini?
Kedua-dua, Nasr dan Al-Attas adalah pelopor utama proses pengislaman ilmu menurut pendekatan falsafah. Tapi al-Attas lah yang berikan takrif khusus bagi istilah “pengislaman ilmu” dalam bukunya Islam & Secularism dan bukunya The Concept of Education in Islam. Adapun “Sains Islam,” maka dari segi perlaksanaannya, itu bererti “mengamal-laksanakan nilai ‘aqli dan akhlaqi Islam dalam kerja-kerja penyelidikan sains dan teknologi.” Itu sudah saya hurai dalam makalah “Mengamal-laksanakan gagasan pengislaman sains al-Attas” yang dibentangkan di UNISSULA, Indonesia tahun lepas, dan juga dalam makalah baru saya mengenai rencana penyelidikan matematik huluan.
Apakah Pengislaman Ilmu cuba melakukan pemadanan sains dan Islam sepertimana yang dilakukan oleh Harun Yahya, Abdul Razzaq Naufal, dan kalangan ‘Bucaillisme’ yang lain? Sebab, terdapat kecenderungan di kalangan ini yang mendakwa bahawa banyak penemuan teori-teori besar adalah milik asal Islam. Ini dapat kita lihat keseronokan mereka yang mendakwa teori dentuman besar, teori kenisbian, dll adalah Islamik dan serasi dengan al-Qur’an. Apakah begitu? Atau, ini satu perampasan identiti penemuan Sains Barat di sebalek kemalasan/kelambatan umat Islam untuk menyelidik? Atau juga, bukan kedua-duanya? Atau, bagaimana?
Kita perlu lebih teliti dalam buat label ‘Bucaillisme’, apatah lagi bila takrif tak dibuat dulu. Lagipun, Maurice Bucaille sendiri buat penyelidikan amat mendalam sebelum menerbitkan buku-bukunya. Contohnya, dia berpenat lelah belajar bahasa Arab meskipun dah berumur 50 tahun lebih. Jelas dia tak “malas” seperti sesetengah orang yang cuma tumpang sekaki kajian beliau tanpa buat kajian sendiri. Jelas, dalam al-Qur’an ada kenyataan-kenyataan bersifat empiris/inderawi tentang alam tabii yang cuma dapat diteliti dengan lebih halus hari ini dengan alat pencerapan moden, jadi tak salah kalau Bucaille nak tarik perhatian ke situ. Yang salah kalau orang lain syok sendiri berhenti kat situ sahaja tanpa teruskan usaha beliau demi merencanakan penyelidikan seterusnya dengan berilhamkan kenyataan-kenyataan Qur’ani yang bersifat empiris itu. Adapun Harun Yahya, beliau berusaha runtuhkan faham kebendaan yang mendasari sains moden dengan manfaatkan petunjuk wahyu dan penemuan sains empiris secara kritis, dan dalam banyak hal beliau berjaya, khasnya melalui bukunya “Penipuan Evolusi”. Jadi mereka berdua bukan kebucaillan dalam ertikata negatif. Adapun sebahagian yang lain, maka mereka memang cuma berseronok dengan kerja orang lain, tapi diri sendiri tak buat kerja penyelidikan apa-apa, cuma kerja padan-memadan ikut dan tanpa kritis. Yang golongan ini memang ramai, dan mereka-lah bersifat kebucaillan dalam erti negatif, dan ramai mereka bergelar “profesor.” Tapi istilah “kebucaillan” itu sendiri dah tak adil, pasal Maurice Bucaille sendiri tak macam itu, jadi elok pakai istilah lain, seperti “sains kepakturutan”.
Bukankah rahmat teknologi yang kita nikmati dewasa ini adalah hasil daripada kekayaan ilmu yang diolah dari Tamadun Barat? Dan ternyata, Islam menerusi ummatnya tidak dilihat pun dapat menyaingi kemajuan Barat tersebut. Malah, kita sentiasa mengekorinya saja. Jadi, bukankah kita hanya menumpang/menikmati kelebihan sains dari Barat, di mana Sains Islam tidak pun dapat menawarkan apa-apa teknologi yang menarik pada hari ini?
Sebenarnya orang barat sendiri dah kecewa dengan teknologi barat, seperti Ivan Illich, Theodore Roszak, Jerry Mander, Wolfgang Sachs dan E. F. Schumacher, dan mereka sedang mencari teknologi pilihan lain yang lebih mesra-insan dan mesra-alam. Sedangkan tamadun Islam dah lama membina teknologi mesra-insan dan mesra-alam yang dah mampu bertahan selama seribu tahun lebih, tapi kini dilupai disebabkan kepakturutan kita terhadap teknologi barat yang kini disangsi pula oleh orang barat sendiri. Jika kita membuat kerja berdayacipta membina Rencana Penyelidikan Teknologi Islam secara tersusunatur, nanti barat yang ekori kita bukan sebaliknya, jadi kita kena tepuk dada tanya selera.
Kenapa kita sepertinya tidak pernah dengar terdapat sains yang cuba dikaitkan dengan agama, atau unsur-unsur kepercayaan lain. Mithalnya, tidak pernah kita mendengar adanya Sains Lao-Tze, Sains Budhha, Sains Hindu, atau Sains Zoroaster, dll. Bahkan, Barat tidak pula menamakan sains mereka yang hebat pada hari ini sebagai Sains Kristian. Tapi, Islam atau muslim umpamanya, begitu ‘istimewa’ dan ‘terhegeh-hegeh’ untuk melekatkan sains dengan agama. Jadi, mengapa sains perlu disandarkan kepada Islam, yang jelas sesuatu tindakan yang tidak dilakukan dilakukan oleh agama dan kepercayaan lain?
E. F. Scumacher sendiri pernah guna istilah “Ekonomi Buddha” (Buddhist Economics). Malah istilah “Sains Islam” (Islamic Science) dah jadi istilah rasmi yang digunakan oleh orientalis barat untuk merujuk kepada sains yang dibangunkan dalam tamadun Islam. Jadi siapa sebenarnya yang “liat”? Orang Islamkah yang lupa jati-diri, atau orientalis? Lagipun, sains juga perbuatan insan dan segala perbuatan insan, termasuk perbuatan sains, dikawal oleh hukum agama dalam Islam yang sepadukan semua aspek hidup duniawi ke dalam kerangka sistem nilai agama tanpa kecuali. Dalam agama lain hal ini tak begitu ketara. Tapi kini di barat pun dah timbul gerakan sains Kristian yang menolak teori evolusi dengan mengemukakan teori keciptaan yang diilhami kitab Bible mereka. Tak salah kalau kita kerjasama dengan mereka, sama-sama runtuhkan faham sekular yang dasari sains moden kini. Jadi menurut analisa ini, maka memang ada Sains Islam, Sains Kristian, Sains Sekular, dan sebagainya.
Dikatakan sains itu tidak bebas nilai. Tapi, apakah bezanya sains di Barat dengan sains yang difahami dalam Islam? Sebab, tiada nampak beza antara nombor “1? dalam Islam dengan nombor “1? dalam Barat? Begitu juga, apa bezanya fizik kuantum/geometri/anatomi-manusia di Barat, dengan fizik kuantum/geometri/ anatomi-manusia dalam Islam? Bukankah semua ilmu adalah sama di mana-mana, dan pada bila-bila masa?
Bagi mereka yang tak mendalami ilmu botani, kalau masuk hutan semua pokok sama sahaja, tak kira di barat atau timur, sama-sama hijau belaka. Tapi bagi mereka yang dalami macam kaum orang asli, setiap ekar tanah hutan mengandungi beratus spesies pokok yang berlainan, ada yang jadi ubat, racun, sumber makanan dan sebagainya. Jadi bagi mereka yang kenal ilmu matematik, tulisan nombor satu (1) mungkin seakan-akan sama, tapi faham kesatuan “satu” itu berbeza-beza di kalangan pelbagai budaya, malah dari sudut pandang bidang berlainan sekali pun. Contohnya, konsep “satu” dalam teologi sudah lain daripada konsep “satu” dalam teori angka (number theory), dan begitu-lah seterusnya. Jadi usah pukul borong semata-mata dari jauh tanpa teliti. Paul Feyerabend pun akui sains barat tak semesti baik 100%, malah mungkin ada juga sains lain yang jauh lebih baik daripada sains barat. Jadi semua sains tak sama, ada yang jadi ubat, ada yang jadi racun pembunuh macam sains barat moden ini.
Definisi sains yang dikemukakan oleh Shaharir Mohamad Zain dalam Pengenalan Sejarah dan Falsafah Sains ialah, “sains berupa analisis fenomenon secara bersistem, mantik dan objektif dengan kaedah khusus yang diperantikan untuk mewujudkan penumpukan pengetahuan yang boleh dipercayai.” Jadi, adakah Pengislaman Ilmu bertujuan untuk memasukkan aspek-aspek metafizik, ketidakmantikan, dan diluar-kerasionalan? Tapi, bukankah pula sukatan dan kaedah ilmu yang digunakan oleh sains dalam definisi tersebut paling disepakati oleh semua pihak, kerana Sains Barat ternyata sangat empirikal dan mudah dipercayai. Tidak begitu?
Takrif sains yang lebih umum ialah “penyelidikan tersusunatur terhadap alam semesta” tak kira apa kaedah yang dipakai, yang penting kaedah yang sesuai dengan bidangnya dan yang mampu pecahkan permasalahan yang ditangani dalam bidang itu. Contohnya, akupuntur (acupunture) tak rasional, tak mantik menurut kerangka kebendaan sistem perubatan barat, tapi amat rasional dan mantik menurut kerangka Ying/Yang metafizik Tao. Namun begitu, akupuntur dah jadi kaedah arus perdana di barat, pasal ia mampu pecahkan permasalahan perubatan tertentu yang gagal dipecahkan menurut kaedah barat. Jadi, kita sebenarnya kena buka mata dan lihat lebih jauh dalam dalam lagi, bukan cuma terperap dalam tempurung sains barat seolah-olah tiada cara lain untuk buat sains.
Jadi, apa yang boleh disumbangkan oleh Sains Islam kepada dunia keseluruhannya?
Mula-mula kita kena tanya “apa yang boleh disumbangkan oleh Sains Islam kepada umat Islam, dan apakah yang boleh disumbangkan oleh umat Islam hari ini kepada menghidupkan kembali sains Islam”? Soalan ini sampai bila tak akan terjawab kalau kita kekal jahil terhadap sejarah dan falsafah sains Islam kita sendiri. Jadi lebih baik kita sama-sama teliti www.muslimheritage.com dan www.muslimphilosophy.com. Lepas itu akan terjawab dengan sendirinya soalan “apa yang boleh disumbangkan oleh Sains Islam kepada dunia keseluruhannya?” Pendek kata orang jahil jati-diri tak mungkin sumbang apa-apa pun, sama ada kepada dirinya atau kepada orang lain.
Dan di mana kerugiannya jika kita melanggan Sains Barat?
Ruginya kita kekal jahil jati-diri, kekal jadi pak-turut macam robot, kekal jadi pengguna/pelanggan/pembeli lesu bukan pencipta/pembuat/penjual giat, dan kekal tak tahu menahu langsung bahawa di sana ada sains yang jauh lebih baik bagi insan dan alam.
Akhir sekali, apa halangan yang maseh wujud dalam memperkasakan lagi gagasan Pengislaman Ilmu ini?
Halangan terbesar ialah ramai pelopor sains Islam dah tak ceburi bidang itu lagi, buat sekerat lepas itu berhenti, pasal sibuk dengan Islam hadhari atau kajian runcitan masing-masing demi naik pangkat cepat dapat geran lumayan. Jadi harapan seterusnya ialah mendirikan Rencana Penyelidikan Sains Islam secara menyeluruh dalam setiap bidang sains yang penting seperti matematik, fizik, biologi, kimia, ekologi, ekonomi dan sebagainya, serta menarik angkatan muda pula untuk jayakan semua rencana penyelidikan itu, serta lebarkan jaringan penggiat sains Islam kita ke Indonesia, Singapura, India, England dan Kanada, yang saya sedang lakukan kini. Perkara ini dah saya huraikan sedikit-sebanyak dalam makalah “Three Meanings of Islamic Science: Toward Operationalizing Islamization of Science,” dalam jurnal Islam & Science (Kanada 2007), dan juga dalam makalah saya dalam Buletin INSPEM, “Rencana Penyelidikan Matematik Huluan.”


Arip Kasmo: Sains Islam Bermasalah!

December 13th, 2008 • Aqil FithriWawancara • 625 views
§ 3 Comments
Terdapat beberapa hujah yang menolak gagasan Sains Islam. Antaranya, tidak ada yang salah dalam kaedah memperoleh ilmu seperti yang di amalkan di barat, dan di dunia dewasa ini. Malah, kaedah untuk memperoleh ilmu tersebut adalah bermuasal dari Islam, sebelum dimajukan (lagi) oleh Barat. Justeru, menurut Prof. Madya Dr. Mohd Arip Kasmo, dari Pusat Pengajian Umum, UKM, sebenarnya gagasan Sains Islam itu adalah tidak tepat, dan menerusi wawancara ini jelas beliau sangat tidak selesa dengan gagasan tersebut. Elok sekali jika kita menelusuri saingan wacana terhadap Sains Islam ini.
Dari sudut bahasa, apa bezanya sains, ilmu, al-’ilm, knowledge, science, dan Scientia? Apakah terjemahan yang tepat untuk “Islamization of knowledge” yang dianjurkan oleh Ismail Faruqi?
Pastinya dari sudut bahasa ia berbeza dan terdapat kepelbagaian maksud. Sains berasal dari  perkataan Latin, Scientia (yang juga didefinisikan secara pelbagai) umpamanya ada yang  mengatakan ianya adalah gabungan pelbagai jenis ilmu (yang ini seiring dengan al-Ulum). Cuma, apa yang difahami oleh orang awam ialah sains sebagai ilmu-ilmu fizik, biologi, kimia, geologi, dll yang seumpamanya. Sebab itu muncul dikotomi ilmu dalam Islam. Ulama itu hanya orang yang belajar agama sahaja sedangkan kitab-kitab Arab juga menamakan Einstein sebagai ulama, Newton juga seorang ulama (singular alim).
Bagaimana sejarah dan kemunculan gagasan Pengislaman Ilmu? Apakah peranan dan sumbangan Sayyed Hossein Nasr dan Syed Muhammad Naquib al-Attas pula dalam gagasan ini? Dan, apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan gagasan Pengislaman Ilmu, atau Sains Islam ini?
Yang saya maklum, gagasan Pengislaman Ilmu ini dipelopori Ismail al-Faruqi. Tulisan-tulisannya banyak membahaskan pengislaman Ilmu. Di Malaysia, pemikiran Ismail al-Faruqi dipanjangkan oleh IIIT Malaysia. Gagasan Pengislaman Ilmu juga dilakukan oleh Syed Naquib al-Attas. Manakala tentang Seyyed Hossein Nasr, saya kurang maklum.
Apakah Pengislaman Ilmu cuba melakukan pemadanan sains dan Islam sepertimana yang dilakukan oleh Harun Yahya, Abdul Razzaq Naufal, dan kalangan ‘Bucaillisme’ yang lain? Sebab, terdapat kecenderungan di kalangan ini yang mendakwa bahawa banyak penemuan teori-teori besar adalah milik asal Islam. Ini dapat kita lihat keseronokan mereka yang mendakwa teori dentuman besar, teori kenisbian, dll adalah Islamik dan serasi dengan al-Qur’an. Apakah begitu? Atau, ini satu perampasan identiti penemuan Sains Barat di sebalek kemalasan/kelambatan umat Islam untuk menyelidik? Atau juga, bukan kedua-duanya? Atau, bagaimana?
Islamisasi Sains ini bukan memadankan Sains dengan al-Quran. Islamisasi sains /ilmu ini bagi pendapat saya adalah usaha untuk mencari satu kaedah Islam untuk memajukan sains. Kaedah Saintifik (Scientific Method) itu adalah hasil daripada minda Islam, bukannya dari minda Bacon. Jabir Ibn Hayyan al-Kufi, Ibn al-Hazen yang hidup pada kuruk ke-8 itu adalah pelopor Kaedah Saintifik, bukan Bacon yang lahir pada kurun ke-15. Jadi, mengapa pula kita mengatakan sains yang ada ini Sains Barat. Saya cukup tak setuju dengan pendekatan ini! Apa yang berbeza waktu ini, banyak penemuan-penemuan berkembang di barat. Ini kerana mereka (barat) amat giat membuat penyelidikan!
Satu lagi perkara yang saya amat tidak bersetuju ialah pandangan bahawa kita memadankan sains dengan al-Quran. Sardar yang mengungkapkan perkataan Bucaillisme ini barangkali tidak membaca karya-karya ulama seperti Syed Qutb dalam kitabnya berjudul Tasawur Fanna fil Quran. Dalam kitab tersebut jelas membahaskan tentang sains dan al-Quran. Sardar juga barangkali tidak membaca kitab Allah Jalal Jaluhu yang dinukil oleh al-Marhum Sa’id Hawwa, yang di dalam kitab tersebut turut jelas membuktikan kebenaran al-Quran menerusi sains.
Satu lagi yang penting ialah dalam Surah al-Anbia ayat 30, Allah berfirman yang maksudnya “Kami akan tunjukkan tanda-tanda Kami di ufuk-ufuk dan pada diri mereka sendiri sehingga jelas kepada mereka bahawa al-Quran adalah benar.”
Apa dia maksud ayat-ayat Kami pada ufuk-ufuk dan pada diri sendiri? Ini adalah merujuk kepada alam ini. Alam ini perlu dikaji (atau dibaca, atau difahami… kerana membaca itu diiringi dengan memahami). Bagaimana kita memahami alam, tidak lain dan tidak bukan melalui kajian. Ala mini sudah tentu takkan dapat difahami sekiranya alam ini hanya dijadikan bahan untuk bersajak, seperti mithanlnya, “Alangkah indahnya alam ini, gunung-gunung berbalam-balam, burung-burung nan bertebangan.” Mengkaji alam itu ada kaedahnya dan sekiranya alam ini dikaji dengan kaedah-kaedah yang sistematik, maka ia adalah sains.
Tak kiralah sains itu hasil kajian orang Islam atau bukan Islam (kerana Allah s.w.t. bercakap kepada manusia secara umumnya). Jadi, kalau orang Barat menemui teori dentuman besar (big-bang theory), dan selepas mereka mengkaji teori tersebut kemudiannya mereka membaca pula al-Quran, bukankan nantinya mereka akan kata, “lihat, bukankah benar apa yang diungkapkan oleh al-Quran,” atau, “How could Quran talk about this?”
Ramai ahli sains Barat yang masuk Islam kerana penemuannya seperti Maurice Bucaille sendiri, Professor Milan (dari Republik Czech), Professor Tjitat Tjison dari Chiang Mai, Omar Sallahuddin yang pernah mengajar di Pusat Pengajian Umum (UKM), Professor Omar Schroeder dari German dan ramai lagi.
Justeru itu, saya berpendapat kita perlu menghentikan penggunaan perkataan “Bucaillisme”. Secara tidak sedar kita sebenarnya telah menghina al-Quran, dan sekaligus menghina ulama-ulama kita.
Bukankah rahmat teknologi yang kita nikmati dewasa ini adalah hasil daripada kekayaan ilmu yang diolah dari Tamadun Barat? Dan ternyata, Islam menerusi ummatnya tidak dilihat pun dapat menyaingi kemajuan Barat tersebut. Malah, kita sentiasa mengekorinya saja. Jadi, bukankah kita hanya menumpang/menikmati kelebihan sains dari Barat, di mana Sains Islam tidak pun dapat menawarkan apa-apa teknologi yang menarik pada hari ini?
Saudara belajar sains dari sekolah menengah sampai universiti. Sementara saya belajar sains dari sekolah menengah sampai universiti. Apakah ada sesuatu yang menyebabkan anda mengatakan sains yang dipelajari itu tidak Islam atau kafir? Saya belajar tentang fotosintesis, respirasi, meiosis, mitosis, termodinamik, graviti, dll. cuba tunjukkan kepada saya mana yang bercanggah dengan Islam? Sekali lagi, saya harus tekankan mengapa kita terus menerus mengatakannya adalah sains barat sedangkannya adalah berasal dari tradisi Islam? Apakah Biology itu sains Barat, apakah Physics itu sains Barat, apakah Geometry itu sains Barat, apakah Trigonometry itu sains Barat, apakah Numeric System yang kita gunakan itu adalah nombor Barat? Sebenarnya tidak. Jadi, adalah lebih baik kita sebut itu sebagai “Sains” sahaja.
Kenapa kita sepertinya tidak pernah dengar terdapat sains yang cuba dikaitkan dengan agama, atau unsur-unsur kepercayaan lain. Mithalnya, tidak pernah kita mendengar adanya Sains Lao-Tze, Sains Budhha, Sains Hindu, atau Sains Zoroaster, dll. Bahkan, Barat tidak pula menamakan sains mereka yang hebat pada hari ini sebagai Sains Kristian. Tapi, Islam atau muslim umpamanya, begitu ‘istimewa’ dan ‘terhegeh-hegeh’ untuk melekatkan sains dengan agama. Jadi, mengapa sains perlu disandarkan kepada Islam, yang jelas sesuatu tindakan yang tidak dilakukan dilakukan oleh agama dan kepercayaan lain?
Perlu diingat bahawa agama dan kepercayaan yang disebutkan tersebut bukan bersifat syumul atau komprehensif. Kebanyakan menjurus kepada aspek kerohanian sahaja. Oleh sebab itu bagi mereka yang prihatin mereka melihat sains juga seharusnya ada pada Islam dan mempunyai ciri-ciri tertentu yang melayakkannya digelar sebagai sains Islam. Tetapi tidak ramai yang prihatin dan mereka terdiri dari sarjana falsafah. Syed Muhammad Naquib al-Attas dan Ismail al-Faruqi yang mempelopori Islamisasi Ilmu adalah ahli falsafah, bukannya saintis.
Dikatakan sains itu tidak bebas nilai. Tapi, apakah bezanya sains di Barat dengan sains yang difahami dalam Islam? Sebab, tiada nampak beza antara nombor “1? dalam Islam dengan nombor “1? dalam Barat? Begitu juga, apa bezanya fizik kuantum/geometri/anatomi-manusia di Barat, dengan fizik kuantum/geometri/ anatomi-manusia dalam Islam? Bukankah semua ilmu adalah sama di mana-mana, dan pada bila-bila masa?
Yang menjadikannya penuh dengan value (nilai) atau tidak, ialah faktor manusia itu sendiri. Lihat sahaja nombor ini, 4578 sekiranya nombor ini dijadikan nombor ekor maka nilainya ialah nilai perjudian dan sekiranya ia dijadikan nombor angka giliran peperiksaan, maka nilai telah menjadi satu ibadah.
Definisi sains barat yang dikemukakan oleh Shaharir Mohamad Zain dalam “Pengenalan Sejarah dan Falsafah Sains” ialah, “sains berupa analisis fenomenon secara bersistem, mantik dan objektif dengan kaedah khusus yang diperantikan untuk mewujudkan penumpukan pengetahuan yang boleh dipercayai.” Jadi, adakah Pengislaman Ilmu bertujuan untuk memasukkan aspek-aspek metafizik, ketidakmantikan, dan diluar-kerasionalan? Tapi, bukankah pula sukatan dan kaedah ilmu yang digunakan oleh sains dalam definisi tersebut paling disepakati oleh semua pihak, kerana Sains Barat ternyata sangat empirikal dan mudah dipercayai. Tidak begitu?
Saya sedang belajar, dan akan terus belajar. Cuma, saya ingin menegaskan bahawa apakah sains sekarang tidak berasaskan kepada metafizik? Bukankah ahli sains berpendapat bahawa:
(1) Alam ini dikawal oleh hukum dan hukum-hukum inilah yang menyebabkan alam ini berfungsi dengan sistematik. Bukankah kenyataan ini kenyataan metafizik? Sebenarnya dakwaan bahawa alam ini dikawal oleh hukum adalah dakwaan metafizik.
(2) Hukum alam ini bersifat rasional dan boleh dikaji.
Justeru itu, kita perlu terima hakikat bahwa ada perkara yang bersifat metafizik (yang bukan fizikal!) yang mana tidak perlu kita rasionalkan dan memang tidak boleh dirasionalkan. Apakah kita boleh rasionalkan bahawa manusia ini akan dibangkitkan kembali oleh Allah dan disusun semula tulang-tulang manusia dengan sempurna? Apakah kita mahu merasionalkan Israk wa Mikraj yang sememangnya tidak bersifat rasional?
Jadi, apa yang boleh disumbangkan oleh Sains Islam kepada dunia keseluruhannya? Dan di mana kerugiannya jika kita melanggan Sains Barat?
Seperti yang saya tekankan sebelumnya, saya tidak selesa dengan istilah Sains Islam. Ini kerana, apa salahnya kita gunakan kaedah yang ada sekarang. Penakulan Induktif dan juga Falsification (pemalsuan). Kedua-duanya adalah wahana untuk mendapatkan ilmu pengetahuan dan mengembangkan ilmu. Yang penting ialah untuk mendidik manusia ke arah menjadi manusia yang bertakwa dan juga sekaligus ahli sains yang bertaqwa.
Akhir sekali, apa halangan yang maseh wujud dalam memperkasakan lagi gagasan Pengislaman Ilmu ini?
Sekali lagi saya tidak begitu setuju dengan Pengislaman Ilmu/Sains Islam/Islamisasi Sains ini. Apakah ilmu ini bukan Ilmu yang diberikan oleh Allah s.w.t.? Saya rasa sudah tiba waktunya kita perlu menutup bab “Pengislaman Ilmu” ini. Sebaleknya, apa yang perlu kita lakukan ialah terus melakukan penyelidikan seperti yang diperintahkan oleh Allah s,w,t. dalam ratusan ayat al-Quran. Barangkali ada yang tidak selesa dengan sikap saya ini. Tapi sememangnya kita boleh saja untuk tidak bersetuju.

Pemikiran Pendidikan Menurut S.M. Naquib al-Attas

Oleh: Ust. Yayat Hidayat. S.PdI.

A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan bagian vital dalam kehidupan manusia. Pendidikan (terutama Islam) – dengan berbagai coraknya- berorientasi memberikan bekal kepada manusia (peserta didik) untuk mencapai kebahagiaan dunia dan akhirat. Oleh karena itu, semestinya pendidikan (Islam) selalu diperbaharui konsep dan aktualisasinya dalam rangka merespon perkembangan zaman yang selalu dinamis dan temporal, agar peserta didik dalam pendidikan Islam tidak hanya berorientasi pada kebahagiaan hidup setelah mati (eskatologis); tetapi kebahagiaan hidup di dunia juga bisa diraih.
Dalam kenyataannya, di kalangan dunia Islam telah muncul berbagai isu mengenai krisis pendidikan dan problem lain yang amat mendesak untuk dipecahkan (Syed Sajjad Husein & Syed Ali Ashraf, 1986). Lebih dari itu, Isma’il Raji Al-Faruqi (1988: vii) mensinyalir bahwa didapati krisis yang terburuk dalam hal pendidikan di kalangan dunia Islam. Inilah yang menuntut agar selalu dilakukan pembaharuan (modernisasi) dalam hal pendidikan dan segala hal yang terkait dengan kehidupan umat Islam.
Pada persoalan kurikulum keilmuan misalnya, selama ini pendidikan Islam masih sering hanya dimaknai secara parsial dan tidak integral (mencakup berbagai aspek kehidupan), sehingga peran pendidikan Islam di era global sering dipertanyakan. Masih terdapat pemahaman dikotomis keilmuan dalam pendidikan Islam. Pendidikan Islam sering hanya difahami sebagai pemindahan pengetahuan (knowledge) dan nilai-nilai (values) ajaran Islam yang tertuang dalam teks-teks agama, sedangkan ilmu-ilmu sosial (social sciences guestiswissenchaften) dan ilmu-ilmu alam (nature sciences/ naturwissenchaften) dianggap pengetahuan yang umum (sekular). Padahal Islam tidak pernah mendikotomikan (memisahkan dengan tanpa saling terkait) antara ilmu-ilmu agama dan umum. Semua ilmu dalam Islam dianggap penting asalkan berguna bagi kemaslahatan umat manusia.
Bertolak dari problematika tersebut di atas, di Islam pun dikenal dua sistem pendidikan yang berbeda proses dan tujuannya. Pertama, sistem pendidikan tradisional yang hanya sebatas mengajarkan pengetahuan klasik dan kurang peduli terhadap peradaban teknologi modern; ini sering diwarnai oleh corak pemikiran Timur Tengah. Kedua, sistem pendidikan modern yang diimpor dari Barat yang kurang mempedulikan keilmuan Islam klasik. Bentuk ekstrim dari sistem yang kedua ini berupa universitas modern yang sepenuhnya sekular dan karena itu pendekatannya bersifat non-agamis. Para alumninya sering tidak menyadari warisan ilmu klasik dari tradisi mereka sendiri (M. Shofan, 2004: 109).
Menurut Al-Attas (1984) percabangan sistem pendidikan tersebut di atas (tradisional-modern) telah membuat lambang kejatuhan umat Islam. Jika hal itu tidak ditanggulangi maka akan mendangkalkan dan menggagalkan perjuangan umat Islam dalam rangka menjalankan amanah yang telah diberikan Allah SWT. Allah telah menjadikan umat manusia di samping sebagai hamba-Nya juga sebagai khalifah di muka bumi, sehingga peranannya disamping mengabdikan diri kepada Allah juga harus bisa mewarnai dunia empiris.
Dikotomi keilmuan dalam pendidikan Islam; antara ilmu agama (Islam) dan ilmu umum (Barat) telah menimbulkan persaingan di antara keduanya, yang saat ini –dalam hal peradaban- dimenangkan oleh Barat, sehingga pengaruh pendidikan Barat terus mengalir deras, dan ini membuat identitas umat Islam mengalami krisis dan tidak berdaya. Dalam kajian AM. Saefuddin (1991: 97), ketidakberdayaan umat Islam dalam menghadapi pengaruh Barat itu membuatnya bersifat taqiyah; artinya, kaum Muslimin lebih menyembunyikan identitas keislamannya, karena rasa takut dan malu. Sikap seperti ini banyak melanda umat Islam di segala tingkatan; baik di infrastruktur maupun suprastruktur; level daerah maupun nasional.
Menurut (Syed Muhammad Naquib Al-Attas, 1981: 169 ), pemecahan problematika pendidikan Islam seperti tersebut di atas menjadi tugas umat yang terberat di abad XV H./ XXI M.; sebab keadaan umat Islam jika ingin kembali bangkit memegang andil dalam sejarah sebagaimana di masa kejayaannya, amat ditentukan oleh sejauh mana kemampuannya dalam mengatasi problematika pendidikan yang sedang dialaminya. Senada dengan itu Machnun Husein (1983: ix) menulis, bahwa persoalan yang paling berat yang dihadapai dunia Islam pada masa kini adalah persoalan pendidikan. Masa depan dunia Islam amat bergantung kepada bagaimana ia menghadapi tantangan tersebut.
Dari pemaparan di atas, dapat dirasakan bahwa selama ini ada sesuatu yang kurang beres dalam dunia pendidikan Islam dari segi konsep (kurikulum, proses, tujuan) dan aktualisasinya. Oleh karena itu perlu adanya rekonseptualisasi, reformulasi, reformasi, rekonstruksi, atau penataan kembali di dalamnya (Ilmiyati, 1997: 2). Hal ini amat perlu dilakukan, dan sebenarnya ini sudah disadari dan diupayakan oleh para pemikir Muslim, terbukti dengan diadakannya beberapa kali konferensi mengenai pendidikan Islam tingkat internasional.
Konferensi internasional mengenai pendidikan Islam diselenggarakan sebanyak enam (6) kali di beberapa negara yang berpenduduk mayoritas Muslim, yakni di Makkah (1977), Islamabad (1980), Dakka (1981), Jakarta (1982), Kairo (1982), dan Amman (1990) (Daud, 2003: 399). Dalam konferensi tersebut, dibahas berbagai persoalan mendasar tentang problem yang dialami pendidikan Islam; juga mencari rumusan yang tepat untuk mengatasinya.
Syed Muhammad Naquib Al-Attas, termasuk salah satu pemikir dan pembaharu pendidikan Islam dengan ide-ide segarnya. Al-Attas tidak hanya sebagai intelektual yang concern kepada pendidikan dan persoalan umum umat Islam, tetapi juga pakar dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan. Ia juga dianggap sebagai tokoh penggagas Islamisasi ilmu pengetahuan yang mempengaruhi banyak tokoh lainnya. Ia secara sistematis merumuskan strategi Islamisasi ilmu dalam bentuk kurikulum pendidikan untuk umat Islam.
Meski demikian, ide-ide Al-Attas tentang Islamisasi ilmu pengetahuan dalam pendidikan Islam. Banyak memperoleh tantangan dari para pemikir yang terlahir dari dunia Barat
Terlepas dari itu, Al-Attas telah dikenal sebagai filosof pendidikan Islam yang sampai saat ini kesohor di kalangan umat Islam dunia dan juga sebagai figur pembaharu (person of reform) pendidikan Islam. Respon positif ataupun negatif dari para intelektual yang ditujukan kepada Al-Attas menjadikan kajian terhadap pemikiran Al-Attas semakin menarik.
Berdasarkan pada uraian latar belakang masalah di atas, maka permasalahan yang ada dirumuskan sebagai berikut. Bagaimana latar belakang sejarah kehidupan Naquib al-Attas? Bagaimana tujuan pendidikan menurut al-Attas bagi modernisasi pendidikan Islam di Indonesia?
B. Metode Penelitian
Penulisan makalah ini ditulis dengan menggunakan kajian literatur atau kepustakaan yang bersifat kontemporer dengan sudut pandang filsafat pendidikan. Data yang dipakai bersumber dari buku-buku, majalah-majalah, artikel-artikel, dan tulisan-tulisan yang berkaitan dengan pemikiran Al-Attas dan pendidikan. Rujukan utama (primer) adalah karya-karya yang ditulis Al-Attas. Sementara rujukan sekunder adalah karya-karya intelektual mengenai pemikiran Al-Attas. Untuk karya-karya lain yang terkait dijadikan sebagai data pendukung. Adapun metode yang digunakan adalah metode Heuristik; yaitu mencari pemahaman baru. Metode heuristik diterapkan untuk menemukan sesuatu yang baru setelah melakukan penyimpulan dan kritik terhadap objek material dalam penelitian. Metode heuristik penting untuk menemukan suatu hal baru dalam mendekati objek material penelitian. Disamping itu, metode heuristik perlu untuk melakukan refleksi kritis terhadap konsepsi seorang filosof (Kaelan, 2005: 254; Bakker & Zubair, 1990). Metode ini dipakai untuk mengevaluasi secara kritis pemikiran Al-Attas; kekuatan dan kelemahan.
C. Deskripsi Pembahasan
§ Biografi Prof. DR. Syed Muhammad Naquib Al-Attas
1. Sejarah Hidup dan Riwayat Pendidikannya
Prof. DR. Syed Muhammad Naquib Al-Attas, Lahir dibogor, Jawa Barat, pada tanggal 5 september 1931. Ia adik kandung dari Prof. DR. Hussein Al-Attas, seorang ilmuwan dan pakar sosiologi di Univeritas Malaya, Kuala Lumpur Malaysia. Ayahnya bernama Syed Ali bin Abdullah AL-Attas, sedangkan ibunya bernama Syarifah Raguan Al-Idrus, keturunan kerabat raja-raja Sunda Sukapura, Jawa Barat. Ayahnya berasal dari Arab yang silsilahnya merupakan keturunan ulama dan ahli tasawuf yangterkenal dari kalangan sayid.
Riwayat pendidikan Prof. DR. Syed Muhammad Naquib Al-Attas (selanjutnya akan disebut Al-Attas), sejak ia masih kecil berusia 5 tahun. Ketika ia berada di Johor Baru, tinggal bersama dan di bawah didikan saudara ayahnya Encik Ahmad, kemudian dengan Ibu Azizah hingga perang kedua meletus. Pada tahun 1936-1941, ia belajar di Ngee Neng English Premary Schoool di Johor Baru. Pada zaman Jepang ia kembali ke Jawa Barat selama 4 tahun. Ia belajar agama dan bahasa Arab Di Madrasah Al-Urwatul Wutsqa di Sukabumi Jawa Barat Pada tahun 1942-1945. Tahun 1946 ia kemabali lagi ke Johor Baru dan tinggal bersama saudara ayahnya Engku Abdul Aziz (menteri besar Johor Kala itu), lalu dengan Datuk Onn yang kemudian juga menjadi menteri besar Johor (ia merupakan ketua umum UMNO pertama). Pada tahun 1946, Al-Attas melanjutkan pelajaran di Bukit Zahrah School dan seterusnya di English College Johor Baru tahun 1946-1949. Kemudian masuk tentara (1952-1955) hingga pangkat Letnan. Namun karena kurang berminat akhirnya keluar dan melanjutkan kuliah di University Malaya tahun 1957-1959, lalu melanjutkan di Mc Gill University, Montreal, Kanada, dan mendapat gelar M. A. Tidak lama kemudian melanjutkan lagi pada program pascasarjana di University of London tahun 1963-1964 hingga mendapat gelar Ph. D.
2. Corak pemikiran pendidikan Al-Attas
Apabila ditelaah dengan cermat, format pemikiran pendidikan yang ditawarkan oleh Al-Attas, tampak jelas bahwa dia berusaha menampilkan wajah pendidikan Islam sebagai suatu sistem pendidikan terpadu.
Hal tersebut dapat dilihat dari tujuan pendidikan yang dirumuskannya, yakni tujuan pendidikan yang dirumuskannya, yakni tujuan pendidikan dalam Islam harus mewujudkan manusia yang baik, yaitu manusia universal (Al-Insan Al-Kamil). Insan kamil yang dimaksud adalah manusia yang bercirikan: pertama; manusia yang seimbang, memiliki keterpaduan dua dimensi kepribadian; a) dimensi isoterikvertikal yang intinya tunduk dan patuh kepada Allah dan b) dimensi eksoterik, dialektikal, horisontal, membawa misi keselamatan bagi lingkungan sosial alamnya. Kedua; manusia seimbang dalam kualitas pikir, zikir dan amalnya (achmadi, 1992: 130). Maka untuk menghasilkan manusia seimbang bercirikan tersebut merupakan suatu keniscayaan adanya upaya maksimal dalam mengkondisikan lebih dulu paradigma pendidikan yang terpadu.
Indikasi lain yang mempertegas bahwa paradigma pendidikan yang ditawarkan Al-Attas menghendaki terealisirnya sistem pendidikan terpadu ialah tertuang dalam rumusan sistem pendidikan yang diformulasikannya, dimana tampak sangat jelas upaya Al-Attas untuk mengintegrasikan ilmu dalam sistem pendidikan Islam, artinya Islam harus menghadirkan dan mengajarkan dalam proses pendidikannya tidak hanya ilmu-ilmu agama, tetapi juga ilmu-ilmu rasional, intelek dan filosofis.
Dari deskripsi di atas, dapat dilacak bahwa secara makro orientasi pendidikan Al-Attas adalah mengarah pada pendidikan yang bercorak moral religius yang tetap menjaga prinsip keseimbangan dan keterepaduan sistem. Hal tersebut terlihat dalam konsepsinya tentang Ta'dib (adab) yang menurutnya telah mencakup konsep ilmu dan amal. Di situ dipaparkan bahwa setelah manusia dikenalkan akan posisinya dalam tatanan kosmik lewat proses pendidikan, ia diharapakan dapat mengamalkan ilmunya dengan baik di masyarakat berdasarkan adab, etika dan ajaran agama. Dengan bahasa yang berbeda dapat dikatakan bahwa penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi harus dilandasi pertimbangan nilai-nilai dan ajaran agama.
Hal itu merupakan indikator bahwa pada dasarnya paradigma pendidikan yang ditawarkan Al-Attas lebih mengacu kepada aspek moral-transendental (afektif) meskipun juga tidak mengabaikan aspek kognitif (sensual–logis) dan psikomotorik (sensual-empiris). Hal ini relevan dengan aspirasi pendidikan Islami, yakni aspirasi yang bernafaskan moral dan agama. Karena dalam taksonomi pendidikan Islami, dikenal adanya aspek transendental, yaitu domain iman disamping tiga domain kognitif, afektif dan psikomotorik yang dikembangkan B.S.Bloom dkk. (Muhaimin, 1991 : 1971: 72-73). Domain iman amat diperlukan dalam pendidikan Islami, karena ajaran Islam tidak hanya menyangkut hal-hal rasional, tetapi juga menyangkut hal-hal yang supra rasional, dimana akal manusia tidak akan mampu menangkapnya, kecuali didasari dengan iman, yang bersumber dari wahyu, yaitu Al-Qur'an dan Al-Hadist. Domain iman merupakan titik sentral yang hendak menentukan sikap dan nilai hidup peserta didik, dan dengannya pula menentukan nilai yang dimiliki dan amal yang dilakukan.
3. Kondisi obyektif pendidikan Islam dewasa ini
Untuk memotret bagaimana kondisi dunia pendidikan Islam dewasa ini, setidaknya bisa dicerna pandangan dan penilaian kritis para cendekiawan muslim, dimana secara makro dapat disimpulkan bahwa ia masih mengalami keterjajahan oleh konsepsi pendidikan Barat. Walaupun statemen ini berupa tesis atau hipotesa yang perlu dikaji ulang, tetapi ia sangat penting sebagai cermin dan refleksi untuk memperbaiki wajah pendidikan Islam yang dicita-citakan.
Prof. Dr. Isma'il Raji Al-Faruqi dalam karya monumentalnya islamization of knowlegde: general principles and workplan mensinyalir bahwa kondisi umat Islam saat ini sangat memprihatinkan, berada di bawah anak tangga bangsa-bangsa terbawah. Mengenai kondisi ini, ia menulis the whole world nomdays is led to thing that the religion of islam standas at the root of all evils (Al-Faruqi, 1995: x). Dalam bukunya Al-Tawhid, ia menambahkan bahwa : the ummah of islam is undeniabley the most unhappy ummah in modern times (Al-Faruqi, 1994: xiii). Al-Faruqi meyakini bahwa kondisi umat islam yang memprihatinkan ini, disebabkan oleh sistem pendidikan yang dipakai jiplakan dari sistem pendidikan Barat, baik materi maupun metodologinya (AL-Faruqi, 1984:17).
Tidak bisa dipungkiri, bahwa masyarakat Islam di seluruh dunia sedang berada dalam arus perubahan yang sangat dahsat seiring datangnya era globalisasi dan informasi. Sebagai masyarakat mayoritas dalam dunia ketiga, sungguhpun telah berusaha menghindari pengaruh westernisasi, tetapi dalam kenyataannya modernisasi yang diwujudkan melalui pembangunan berbagai sektor termasuk pendidikan, intervensi dan westernisasi tersebut sulit dielakkan.
Sehubungan dengan itu Fazlur Rahman Anshari yang selanjunya dikutip oleh Muhaimin, menyatakan : bahwa dunia Islam saat ini menghadapi suatu krisis yang belum pernah dialami sepanjang sejarahnya, sebagai akibat dari benturan peradaban Barat dengan dunia Islam.
Khursyid Achmad, seorang pakar muslim asal Pakistan, mencatat empat kegagalan yang ditemui oleh sistem pendidikan Barat yang liberal dan sekuler, yaitu:
Pertama, pendidikan telah gagal mengembangkan cita-cita kemasyarakan di kalangan pelajar. Kedua, pendidikan semacam ini gagal menanamkan nilai moral dalam hati dan jiwa generasi muda. Pendidikan semacam ini hanya memenuhi tuntutan pikiran, tetapi gagal memenuhi kebutuhan jiwa. Ketiga, pendidikan liberal membawa akibat terpecah belahnya ilmu pengetahuan. Ia gagal menyusun atau menyatukan ilmu dalam kesatuan yang utuh. Empat, selanjutnya pendidikan liberal menghasilkan manusia yang tiadak mampu menghadapi masalah kehidupan yang mendasar. (Achmad, 1992:22-23).
Semerntara Al-Attas melihat bahwa universitas modern (baca:Barat) tidak mangakui eksistensi jiwa atau semangat yang ada pada dirinya, dan hanya terikat pada fungsi administratif pemeliharaan pembangunan fisik
Dapat disimpulkan bahwa kondisi pendidikan dewasa ini, secara makro telah terkontaminasi dan terinvensi konsep pendidikna Barat. Dimana paradigma pendidikan Barat tersebut secara garis besar dapat dikatakan hanya mengutamakan pengejaran pengetahuan ansich, menitik beratkan pada segi teknik empiris, sebaliknya tidak mengakui eksistensi jiwa, tidak mempunyai arah yang jelas serta jauh dari landasan spiritual.
4. Menuju paradigma pendidikan Islam
Melihat kondisi pendidikan dewasa ini sebagaimana telah dideskripsikan, maka peniruan terhadap konsepsi pendidikan Barat harus dihentikan, karena tidak sesuai dengan dengan cita-cita pendidikan Islam. Sebaliknya merupakan suatu keniscayaan untuk mencari paradigma pendidikan yang paling sesuai dengan cita-cita islam.
Dalam wacana ilmiah, setidaknya dapat dikemukakakan beberapa alasan mendasar tentang pentingnya realisasi paradigma pendidikan Islam. Pertama, Islam sebagai wahyu Allah yang meruapakan pedoman hidup manusia untuk mencapia kesejahteraan di dunia dan akherat, baru bisa dipahami, diyakini, dihayati dan diamalkan setelah melalui pendidikan. Disamping itu secara fungsional Nabi Muhammad, sendiri di utus oleh Allah sebagai pendidikan utama manusia. Kedua, ilmu pendidikan sebagai ilmu humaniora juga termasuk ilmu normatif, sebab ia terikat dengan norma-norma tertentu. Disini nilai-nilai Islam sangat memadai untuk dijadikan sentral norma dalam ilmu pendidikan itu.
Ketiga, dalam memecahkan dan menganalisa berbagai masalah pendidikan selama ini cenderung mengambil sikap seakan-akan semua permasalahn pendidikan, baik makro maupun mikro diyakini dapat diterangkan dengan teori-teori atau filsafat pendidikan Barat, padahal yang disebut terakhir tadi bersifat sekuler. Oleh karena itu, nilai-nilai ideal Islam mestinya akan lebih sesuai untuk menganalisa secara kritis fenomena kependidikan (Lihat Achmadi, 1992: viii-ix).
5. Aktualisasi konsep Al-Attas dalam pendiikan Islam masa kini
Berdasarkan pada fenomena dan kondisi obyektif dunia pendidikan masa kini pada umumnya dan pendidikan Islam pada khususnya, maka pemikiran pendidikan Islam yang terformula dalam konsep ta'dib yang ditawarkan Al-Attas, sungguh memilki relevansi dan signifikansi yang tinggi serta layak dipertimbangkan sebagai solusi alternatif untuk diaktualisasikan dan di implementasikan dalam dunia pendidikan Islam. Karena pada dasarnya ia merupakan konsep pendidikan yang hendak mengintegrasikan dikhotomi ilmu pengetahuan, menjaga keseimbangan-equilibrium, bercorak moral dan religius. Secara ilmiah Al-Attas telah mengemukakan proposisi-proposisinya sehingga menjadi sebuah konsep pendidikan yang sangat jelas. Sehingga bukanlah suatu hal yang naif bahwa statement Al-Attas ini merupakan sebuah jihad intelektual dalam menemukan paradigma pendidikan Islam. Bila dicobakan untuk berdialog dengan filsafat ilmu, apa yang diformulasikan oleh Al-Attas dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah, baik dari dataran ontologis, epistemologis maupun aksiologis.
D. Kesimpulan
Bagaimanapun hebatnya pemikiran seseorang pasti memiliki kekurangan dan tidak sempurna, tak terkecuali paradigma pendidikan Islam yang diformulasikan oleh Al-Attas. Namun apa yang digagasnya merupakan suatu komoditi berharga bagi pengembangan dunia ilmu pendidikan Islam, baik dalam dataran teoritis maupun praktis. Demikian pula dengan gagasan tentang Islamisasi ilmu pengetahuan adalah ide yang penting untuk diperhatikan secara positif. Hal tersebut bermuara pada tujuan agar menghindarkan umat manusia dari kesesatan disebabkan oleh ilmu yang sudah ada terpola secara filsafat Barat yang sekuler. Selanjutnya bagaimana konsepsi tersebut menemukan formatnya secara konkrit dan operasional.
Secara akademis pemikiran kritis dan inovatif seperti yang dilakukan Al-Attas, dalam konteks demi kemajuan dunia pendidikan Islam merupakan suatu keniscayaan, conditio sine quanon untuk ditumbuhkembangkan secara terus menerus. Hal tersebut merupakan konsekwensi dan refleksi rasa tanggung jawab manusia yang memiliki fungsi dan tugas utama sebagai Abdullah dan Khalifatullah.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar