Sabtu, 31 Juli 2010

KEMBARA HIDUP

Puas insan menempuh perjalanan hidup, mencari rahsia dibalik segala yang ditakdirkan sang pencipta. Bukan semua yang nampak arah tujuan yang sebenarnya, tetapi yang kebanyakannya jelas dapat dilihat dengan mata kepala insan-insan yang hanyut terpedaya oleh pancaroba. Betapa menyedihkan ketika indahnya kehidupan yang telah dianugerahkan Tuhan harus ternodai oleh beragam noda dan dosa. Bukannya tak sedar akan kesilapannya itu, akan tetapi seolah-olah tidak berdaya menghindar jauh darinya. Mengapa tidak berdaya...? mungkin jawabnya mereka tidak istiqamah dalam usaha perjuangan mendidik dan memelihara hawa nafsunya.

Jika bisikan dunia diturut pastilah akan timbul sesalan.Menuruti bisikan dunia ini membuatkan diri lupa mengabdi kepada sang pencipta.Maka butalah hati dari melihat kebenaran.Butanya hati jika lambat laun dibiarkan ianya akan menyebebkan matilah hati. Dan jika hati itu telah mati .... itulah penyebeb utama mengapa insan manusia tidak merasa takut, segan dan malu ketika mereka melakukan perbuatan dosa.

Betapa besar rasa kasih dan sayang-Nya kepada setiap hamba-hamba-Nya,Setiap diri ini lalai,silap dan berdosa maka dibukakan-Nya pintu kempunan seluas-luasnya. Namun alangkah buruknya sifat hamba-hamba yang tatkala melakukan perbuatan dosa dan tercela itu merasa sombong dan angkuh tak mahu mengakui kesalahannya itu,lantas ia tidak mahu bertaubat.Ia merasa besar kepala seola-olah segalanya ada pada dirinya. Dia itu lupa yang disengaja,sebab tidakkah mereka memikirkan bagaimanakah keadaannya disuatu masa nanti disaat nyawa berada ditenggorokan...??? Maka disaat itu segalanya tiada lagi berguna.

Bukankah kita harus ingat yang hidup itu pasti akan menempuh mati,dan apakah yang akan dijadikan persembahan ketika insan menghadap tuhannya,maka bekal menuju akhirat itu hanyalah amal ibadah  yang ikhlas semata-mata hanya untuk ALLAH.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar